Ahad, 11 September 2011

DEMAM DENGGI MENCUIT AKU

 

   Assalamualaikum, Alhamdulillah syukur ke hadrat Allah swt kerna masih mengizinkan aku untuk menikmati hari ini. Keadaan di sekitar Petaling Jaya agak berjerebu, sudah beberapa hari keaadan di luar agak kelam tanpa cahaya Sang mentari dan aku sangat rindu kan Matahari. Alhamdulillah tidak di duga di saat jari jemari ku ini mengetik keyboard ini , Sang Mentari memancarkan cahayanya, di selangi Sang Bayu yang menghembus ke wajahku lembut, terasa di belai. Terus terang aku katakan, aku amat tertekan dengan keadaan berjerebu.

   Semingggu sudah berlalu, keadaanku masih lemah dan masih ada pening-pening kepala. Demam yang menyerang aku minggu lepas agak luar biasa, sakitnya pun luar biasa, rupa-rupanya aku berkemungkinan di serang demam denggi. Sewaktu melihat ada titik-titik darah dalam lapisan kulit, aku benar-benar panik. Masa tu macam-macam aku fikir, tak perlulah aku cerita ''apa yang aku fikir'', nak lelap mata pun aku takut masa tu.

   Suami, keluarga dan sahabat-sahabat banyak memberi kata semangat padaku. Terima kasih aku ucapkan atas kata- kata semangat dan juga doa kalian, walaupun kalian tidak ada di sisiku. Tidak tahu harus bagaimana untuk aku katakan, erima kasih yang tidak terhingga buat suamiku yang banyak 'menjaga' aku sepanjang keadaanku yang mengalami demam teruk, yang bersusah payah mencari penawar untuk aku, yang terpaksa jadi ibu, ayah sepanjang aku sakit. Terima kasih sayangku. Juga buat anak-anak ummi yang selalu beri khidmat untuk ummi. Terima kasih permata-permata ummi.

   Pengalaman sakit ini cukup menggerunkan aku, semoga ianya menjadi penghapus dosa-dosaku. Di kala ini pun kesihatanku masih belum stabil. Kalau ada gatal-gatal di badan aku tak boleh garu-garu sangat, sebab mudah sangat kulit ni jadi pecah-pecah darah bawah lapisan kulit.

   Di sini aku ingin kongsikan penawar-penawar Demam Denggi yang mungkin boleh jadi panduan buat sahabat-sahabat di luar sana. Setelah aku di suspek denggi, suami lah yang terkejar-kejar ke sana ke mari mencari penawar dan berusaha bertanyakan sahabat-sahabat yang sudah ada pengalaman. Sepanjang demam teruk pada hari pertama, kedua, ketiga dan tak keempat, aku tidak menyangka yang demam kali ini ada tanda-tanda Demam Denggi.

   Sepanjang demam aku cuma ambil Madu Lebah dan Habbatus Sauda sebagai penawar rasmi.Setelah menyedari akan tanda-tanda Denggi baru lah aku mula minum air 100plus, sup ketam, pucuk betik, air kelapa, buah kiwi, buah naga dan banyakkan minum air putih/kosong.

Alhamdulillah alaa kulli haal.



Hurmmmm keadaan di luar kembali kelam dan diselangi Sang hujan merintikkan airnya.Cahaya Sang Mentari sudah hilang,oh Tuhan aku rindukan Sang Mentari.

(NuurMuslimatusySyahidah OKT 2011)

2 ulasan:

  1. Salam Shida ...

    M'gerunkan ye pengalaman kena demam denggi ni ... skrg mcmmane?dah sihat ? Penawar semulajadi dan sunnah tu insyaAllah penawar yg terbaik ... ;)

    BalasPadam
  2. Wasalam ummie hanie,

    Memang perit sakitnya...^_^) yer Nisa,ni pun bertahan dgn penawar sunnah je...alHamdulillah dah baik spenuhnya sekarang,sorry lambat reply ur commnet.

    BalasPadam

JOm Baca Lagi! (^__^)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Catatan Popular