Sabtu, 20 April 2013

'DI MANA' MUDA-MUDI KITA SEKARANG?


   Apabila saya berbicara dengan seseorang 'remaja' dan bercerita tentang tanggungjawab pada diri, ibubapa, agama dan sebagainya,mereka selalu berkata kami masih 'kecil' dan hanya 'belajar' yang menjadi keutamaan kami. Ia sememangnya pelajaran itu sangat penting,apatah lagi belajar ilmu agama Allah ini. Tapi mereka langsung tiada rasa tanggungjawab di atas perlakuan dan tindakan mereka. Apbila kita sudah berumur belasan tahun  sepatutnya kita sudah matang dalam berfikir dan bertindak.

Tapi pendidikan dari barat yang kita serapkan untuk golongan muda-mudi kita ini, membuatkan mereka ini bersikap sebaliknya. Bersikap keanak-anakan walau usia sudah meningkat belasan tahun. Membuatkan mereka bebas berbuat apa sahaja hanya kerana di anggap mereka masih budak atau masih kecil. Dan mereka sendiri merasakan mereka belum menjadi seorang  'dewasa'.

Dalam Islam istilah 'remaja' itu sendiri tidak ada, ini tidak lain tidak bukan hanyalah untuk melupakan golongan muda-mudi kita ini terhadap tanggungjawab terhadap diri sendiri,ibubapa, agama dan masyarakat seluruhnya.

   Sedih melihatkan golongan yang dikatakan 'remaja' ini masih berada di ambang 'kebodohan' yang amat. Baik dari perbuatan dan pemikirannya apatah lagi dalam pergaulan. Bergaul bebas sesuka hati, sepertinya dalam hidup ini tiada batasan. Apa yang mereka tahu kehidupan ini untuk bersuka ria sahaja. Ibu-bapa pula sibuk menggalakkan anak-anaknya berbuat sesuka hati alasannya, 'zaman muda hanya sekali' , apa yang penting kamu skor 'A' dalam exam.

   Ya Allah jauhnya kita dari agama Islam sebenar, sehinggakan kita membiarkan muda-mudi kita ini berada dalam kejahilan dan kebodohan yang berpanjangan. Jadi usah pelik sekiranya berlaku perbuatan-perbuatan yang tidak sanggup kita dengar.Kerna kita sendiri 'membiarkan' perkara ini berlaku.
 
Tanya pada diri kita sendiri hai ibubapa! Di mana kita 'letak' anak kita. Ingatlah, apabila seorang anak itu dia sudah baligh, bermakna dia sudah dipertanggungjawabkan di atas segala perbuatan dan dosanya. Dia bukan lagi si kecil yang boleh kita biarkan. Mendidik dan menjaga anak perempuan dan anak lelaki, adalah tidak sama caranya. Penjagaan anak perempuan lebih diperketatkan berbanding dengan anak lelaki. Jadi jangan kita samakan anak lelaki dan  perempuan dari segi kebebasannya pada dunia luar walaupun kasih-sayang itu adalah wajib sama.Sehinggakan kita membiarkan anak-anak gadis kita ini hidup sebebas-bebasnya.

   Sama- sama kita serapkan ke dalam ijwa anak-anak kita dengan tarbiyyah dari agama Allah yang sangat sempurna ini.  Kerana apabila ada 'agama' dalam diri anak-anak ini, segala tindak-tanduknya, pemikirannya  dan perbuatan mereka menjadi lebih 'matang' dan ‘bijaksana’  walau usianya masih muda. Usah dibiarkan  lagi 'kebodohan' membelenggu  muda-mudi kita.

   Sangat malang andai 'kita' yang sudah dikatakan dewasa ini, juga berada di dalam 'kebodohan'. Astaghfirullah.

(NuurMuslimatusySyaheedah 20/4/2013)

JOm Baca Lagi! (^__^)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Catatan Popular